DISTRIBUTOR RESMI PT NATURAL NUSANTARA N-393316 MELAYANI PENDAFTARAN BARU DISTRIBUTOR DAN MELAYANI PEMBELIAN PRODUK NASA UNTUK SELURUH INDONESIA DAN LUAR NEGERI.HUBUNGI BBM KAMI D1FFBD9D /085232128980 /+ 62 855 7484 4543 / +85298598174

Tehnik budidaya tanam jagung organik


Jagung merupakan tanaman pangan kedua setelah padi di INDONESIA. walao lahan kita sangat luas, sampai sekarang masih harus meng Impor dari luar negri, karena produksi di negri kita belum mencukupinya.
Dengan tehnik tanam yang tepat akan menghasilkan jagung yang tinggi, PT NASA berupaya meningkatkan produksi secara kuantitas,kwalitas, dan ramah lingkungan.

Sarat Pertumbuhan Tanaman Jagung
  • Curah hujan ideal 85-200mm/bulan dan merata
  • Fase penanaman harus cukup air( awal musim hujan/menjelang musim kemarao)
  • Sinar matahari cukup,
  • Suhu optimal 230-300C
  • Tanah gambut,subur dan kaya humus akan berproduksi optimal
  • Ph tanah 5,6-7,5.aeresi dan kepersediaan air cukup
  • kemiringan tanah 8%, jika kemiringan lbh dari 8% sebaiknya dilakukan pembentukan teras.
  • Ketinggian antara 1000-1800m dpl, dengan ketinggian optimal 50-600m dpl
Tehnik Budidaya Tanaman jagung
  1. pemilihan benih jagung ~ benih bermutu tinggi baik genetik,fisik,fisiologi ( benih hibrimda). Daya tumbuh lebih dari 90% .kbutugan benih 20-30kg/ha. Sebelum di tamam sebaiknya di rendam dengan POC NASA ( dosi7 2-4cc/liter air semalam).             
  2. Pengolahan Laham ~ lahan di bersihkan dari tanaman sebelumnya, sisa tanaman di bakar,abunya di kembalikan kedalam tanah, kemudian di olah dengan bajak/di cangkul.tanah yang akan di tanami di cangkul dg kedalaman 15-20cm, kemudian di ratakan.setiap 3m sebaiknya di kasih saluran drainase untuk jalan pengairan.Sebelum tanam sebaiknya di sebar GLIO di campur dengan pupuk kandang matang, untuk mencegah penyakit layu pada tanaman jagung.                                                                         
  3. Pemupukan~

Catatan:Akan lebih baik pupuk menggunakan SUPER NASA dosis 1botol/1000 m2
denan caia :
  1.  Alternatif 1 : 1botol SUPER NASA di encerkan dalam 3lt air( jadi larutan induk). kemudian setiap 50 lt air di beri 200 cc larutan induk untuk menyiram bedengan.
  1. Alternatif 2 :  1gembor (10-15 lt) beri 1sendok makan SUPER NASA,untuk menyiram 10m bedengan.
4  Tehnik Penanaman Jagung

     Penentuan pola tanam ada beberapa cara yang bisa di terapkan antara lain :
  •  Tumpang sari~ melakukan penanaman lebih dari 1 jenis tanaman ( umur sama atau                                berbeda
  • Tumpang gilir~ dilakukan secara beruntun sepanjang tahun dengan memperhatikan                                  faktor-faktor lain untuk mendapatkan keuntungan.
  • Tanam bersisipan ~ pola tanam dengan menyisipkan satu atau beberapa jenis                                           tanaman selain tanaman pokok
  • Tanam campuran ~ penanaman terdiri beberapa tanaman  dan tumbuh tanpa di atur                               jarak tanam maupun larikannya, sangat riskan terhadap ancaman                                                 hama
     Lubang tanam dan Cara tanam Jagung
  • Lubang tanam ditugal, kedalaman 3-5 cm,dan tiap lubang hanya di isi 1butir benih.
  • Jarak tanam mi sesuaikan dengan umur, semakin panjang umurnya semlin lebar jarak tanamnya.
  • Jagung berumur panen 100hari jarak tanamnya40 x 100 cm
  • Jagung berumur panen 80-100 hari, jarak tanamnya 25 x 75 cm
5  Pengolahan Tanaman
  • Penjarangan dan Penyulaman ~di lakukan 7-10hari setelah tanam. tujuannya untuk                             mengganti benih yang tidak tumbuh.Tanaman yang tumbuh tidak baik                             bisa di potong dengan gunting tajam, jangan di cabut bisa melukai akar yang lain.
  • Penyiangan ~ penyiangan di lakukan 2minggu 1x. Dan jangan sampai mengganggu                             pertumbuhan akar yang masih belum kuat mencengkeram tanah.
  • Pembumbuan ~ di lakukan bersama dengan penyiangan, yang tujuannya agar                                       tanaman tidak mudah rebah dan menutup akar yang bermunculan di                                 permukaan tanah. Di lakukan pada umur 6minggu.
  • Pengairan Dan Penyiraman ~ setelah benih di tanam dilakukan penyiraman, kecuali                              tanah sudah lembap. Dan waktu tanaman mulai berbunga, air yang di                                butuhkan lebih banyak sehingga perlu di alirkan pada parit2.
Hama Dan Penyakit
  • Lalat bibit ~ gejalanya : daun berubh warna kekuningan,bagian yang terserang                                      mengalami pembusukan, akhirnya tanaman menjadi layu, pertumbuhan                            tanaman kerdil, atau mati . Penyebab : lalat bibit dengan ciri-ciri warna  lalat abu.-abu,warna punggung kuning kehijaoan bergaris, panjang lalat 3- 3,5mm . Pengendaliannya : penanaman serentak dan penerapan bergiliran tanaman,tanaman yang terserang segera di cabut dan di         musnahkan, sanitasi kebun, semprot dengan PESTONA
  • Ulat Pemotong ~ Gejala: tanaman terpotong beberapa CM di atas permukaan tanah,                           di tandai bekas gigitan pada batangnya,akibatnya tanaman mudah roboh.                       Penyebap :  ulat penggerek batang jagung, dan ulat penggerek buah jagung. Pengendaliannya: semprot PESTONA
  • Penyakit bulai ~ Gejala: umur 2-3minggu daun runcing,kecil, kaku,pertumbuhan                                  batang terhambat,warna menguning,sisi bawah daun terdapat spora                                cndawa wara Putih.  Umur 3-5minggu mengalami gangguan                                                pertumbuhan,daun mengalami perubahan warna dari pangkal                                            daun,tongkol berubah bentuk dan isi.  Pada tanaman dewasa terdapat garis-garis kecoklatan pada daun tuam. Pengendalian : penanaman  menjelang awal musim hujan, pola tanam dan pola pergiliran tanaman, cabut dan musnakan tanaman yang terserang, preventif di awal tanam menggunakan GLIO
  • Penyakit bercak daun ~ Gejala pada daun tampak bercak memanjang dan teratur,                              berwarna kuning kecoklatan,bercak berkembang dan meluas dari ujung                            hingga kepangkal daun,tampak basah,kemudian berubah warna coklat                            muda,hingga coklat tua. Pengendalian:Pergiliran tanaman, mengator                                kondisi lahan tidak terlalu lembap,Pranventif di awal dengan GLIO.
  • Penyakit karat~ Gejala : pada tanaman dewasa,daun tua tnerdapat titik noda                                      berwarna merah kecoklatan,serta terdapat serbuk berwarna kuning di knal                      dengan nama serbuk cendawan ini akan berkembang dan                                                    memanjang.Pengendaliannya: mengatur kelembapan, menanam varietas tanah terhadap penyakit,sanitasi kebun, dan semprot denga. GLIO
  • Penyakit Gosong Bengkak: Gejala: masuknya cendawan ini ke dalam biji pada tongkol                      sehingga terjadi pembengkakan dan mengeluarkan kelenjar, akibtnya                                pembungkus rusak dan spora tersebar. Pengendalian : mengatur                                        kelembapan,memotong bagian tanah dan di bakar, benih yang akan di tanam di rendam menggunakan GLIO DAN POC NASA
  • Penyakit buruk tongkol dan busuk biji~ gejala: dapat di ketahui setelah membuka                              pembungkus tongkol,biji jagung berwarna merah jambu,kemudian berubah                      warna coklat sawo matang. Pengendalian: menanam jagung varietas                                tahan,pergiliran tanam,mengatur jarak tanam, perlakukan benih, GLIO di                            awal tanam
catatan: jika pengendali hama dengan pestisida alami belum mengatasi, dapat di gunakan pestisida kimia. Agar penyemprotan merata dan tidak mudah hilang oleh air hujan tambah Perekat Perata AERO 810 Dengan dosis +5 ml/setengah tutup per tangki

Panen

  1. Ciri dan umur panen~ umur panen + 86-96 hari. Jagung untuk sayur di panen sebelum                          bijinya terisi penuh. Jagung rebus di panen ketika matang susu. Dan                                  jagung untuk beras,pakan ternak,benih dll di panen jika sudah matang                              fisiologi.
  2. Cara panen~ patahkan tangkai buah
  3. Pengupasan~ di kupas waktu masih menempel pada batang atau setelah pemetikan                           selesai,agar kadar air dalam tongkol dapat di turunkan sehingga                                         cendawan tidak tumbuh.
  4. Pengeringan~ pengeringan jagung dengan sinar matahari sekitar 7-8hari hingga kadar                         air 9%_10%/ dengan mesin pengering.
  5. Pemipilan~ setelah kering di pipil dengan mesin pemipil atau tangan.
  6. PenyOrtiran~ biji jagung di pisahkan dari kotoran untuk menghindari serangan                                       jamur,hama selama dalam penyimpanan man penaikan kwalitas panen.
Untuk info 

*********
Harga distributor 
Pemesanan Produk natural nusantar hubungi 

Budianto / rindra 

Pin Bbm : D1C26578
Sms/wa/telf : +85298598174 / 085232128980

Add facebook kami 
https://www.facebook.com/emi.liana.31586

web:

http://www.agenpocnasa.com/



0 comments:

Post a Comment

Flag Counter