DISTRIBUTOR RESMI PT NATURAL NUSANTARA N-393316 MELAYANI PENDAFTARAN BARU DISTRIBUTOR DAN MELAYANI PEMBELIAN PRODUK NASA UNTUK SELURUH INDONESIA DAN LUAR NEGERI.HUBUNGI BBM KAMI D1FFBD9D /085232128980 /+ 62 855 7484 4543 / +85298598174

Budidaya Jeruk Tehnologi PT. NASA


I. PENDAHULUAN
Prospek agro bisnis jeruk di Indonesia cukup bagus karena potensi lahan produksi yang luas. Melalui program peningkatan kualitas sumberdaya petani jeruk serta di dukung hasil inovasi tehnologi pemupukan dan hormon lain, pengelolahan hama dan penyakit terpadu, serta sistem budidaya lainnya yang semuanya di dasarkan pada sangat ramah lingkungan akan meningkatkan Kwalitas,dan Kwantitas produksi jeruk dengan tetap menjaga Kelestarian lingkungan.

 Perlu 6-9 bulan basah (hujan), curah hujan 1000-2000 mm/th merata sepanjang tahun, perlu air yang cukup terutama di bulan juli-agustus. Temperatur optimal antara 25-30 C dan kelembapan optimal 70-80% . Kecepatan angin lebih dari 40-48% akan marontokkan bunga dan buah. Ketinggian optimum antara 1 -1200 m dpl. Jeruk tidak suka dengan tempat yang terlindung dari sinar matahari. Jenis tanah Andosol dan Latosol sangat cocok, derajat keasaman tanah (Ph tanah) adalah 5,5-6,5. Air tanah optimal pada kedalaman 150-200cm di bawah permukaan tanah. Pada musim kemarau 150 cm dan pada musim hujan 50 cm. tanaman jeruk mempunyai air yang mengandung garam sekitar 10%.

3.1 Pembibitan 
3.1.1. Cara Generatif
biji di ambil dari buah dengan memeras buah yang telah di potong.Biji di keringkan di tempat yang tidak di sinari selama 2-3 hari hingga lendirnya hilang. Tanah persemaian di olah sedalam 30-40cm dan di buat petakan berukuran 1,15-1,20m pembujur dari utara ke selatan. jarak perakan 0,5-1m. Sebelum di tanami, tambahkan pupuk kandang 1kg/m2. Biji di tanam dengan alur dengan jarak tanam 1-1,5 x 2 cm dan langsung di siram dengan larutan POC NASA 1-2cc/lt air. Persemaian di beri atap. Bibit di pindah kedalan polibek 15x35cm setelah tingginya 20cm pada umur 3-5bulan. Media tumbuh pada polibek adalah campuran pupuk kandang dan sekam ( 2:1) atau pupuk kandang, sekam, pasir ( 1:1:1) atau cukup menggunakan tanah biasa di siram menggunakan larutan POC NASA (3-4ttp) + HORMONIK (1ttp) per 10-15 liter air.

3.1.2. Cara Vegetatif.
Metode dengan cara penyambungan tunas pucuk dan penempelan mata tempel. Untuk kedua cara ini perlu di persiapkan batang bawah (understam/rotstock) yang di pilih dari jenis jeruk dengan perakaran kuat dan luas, daya adaptasi lingkungan tinggi, tahan kekeringan, tahan/ toleran terhadap penyakit virus, busuk akar, dan nematode. Varietas batang bawah yang biasa di gunakan adalah Japanes citron, Rough lemen, Cleopatra, Troyer Citrange dan Carizzo citrange. Setelah penyambungan tunas pucuk atau penempelan mata tempel, segera di semprot manggunakan POC NASA (3-4ttp/tangki) + HORMONIK ( 1ttp/tangki).

3.1.2.1. Pengolahan Madia Tanam
Lahan yang akan di tanami di bersihkan dari tanaman lain atau sisa-sisa tanaman. jarak tanam berfariasi untuk setiap jenis jeruk dapat di lihat dari data berikut ini : (A) Keprok dan Siem jaraj tanam 5x5m (B) Manis: jarak tanam 7x7m (C) Citrun (citrone): jarak tanam 6x7m (D) Nipis: Jarak tanam 4x4m (E) Grepe fruit: Jarak tanam 8x8m (F) Besar: jarak tanam (10-12)x(10x12)m.
Lubang tanam di buat 2minggu sebelum tanam. Tanah bagian dalam di pisah dengan tanh bagian atas. Tanah berasal dari bagian atas di campur dengan 1-2kg pupuk kandang dan NATURAL GLIO yang sudah di kembang biakkan.
Pengembangan NATURAL GLIO: 1-2 kemas NATURAL GLIO di campur 50-100kg pupuk kandang untuk lahan 1000m2. Selanjutnya didiamkan di tempat yang terlindung dari sinar matahari sekitar 1 minggu dengan selalu menjaga kelembapannya dan sesekali diaduk ( di balik)

3.1.2.2. Tehnik Penanaman
Bibit jeruk dapat di tanam pada musim hujan atau musim kemarau jika tersedia air untuk mengairinya, tapi sebaiknya di tanam pada awal musim hujan. Sebelum di tanam perlu di lakukan : (A) pengurangan daun dan cabang yang berlebihan (B) Pengurangan akar (C) Pengaturan posisi akar agar tidakada yang terlipat.                                                                                                                   setelah bibit di tanam, siram pupuk POC NASA yang telah di campur air secara merata dengan dosis 1 ttp POC NASA per liter air setiap pohon. Hasil akan lebih bagus jika menggunakan SUPERNASA. Adapun cara penggunaan SUPERNASA adalah sebagai berikut : Satu botol SUPERNAS  di encerkan dalam dua liter air sebagai larutan induk. Kemudian setiap 1 liter air di beri 10ml larutan induk tadi di siramkan di setiap pohon.
Beri mulsa jerami, daun kelapa atau daun-daun yang bebas penyakit di sekitar bibit. Letakkan mulsa sedemikian rupa agar mulsa tidak menyentuh batang, untuk menghindari kebusukan batang. Sebelum tanaman berproduksi dan tanaman saling menaungi , bisa di tanami tanaman sela baik kacang-kacangan/ sayur. Setelah tajuk saling menutupi, tanaman sela di ganti dengan rumput / tanaman legum penutup tanah yang sekaligus berfungsi sebagai penambah nitrogen bagi tanaman jeruk.

IV. PEMELIHARAAN TANAMAN

4.1. Penyulaman
Di lakukan pada tanaman yang tidak tumbuh.

4.2. Penyiangan
Gulma di bersihkan dengan frekuensi pertumbuhannya, pada saat pemupukan juga di lakukan    penyiangan.

4.3. Pembubunan
Jika di tanam di tanah berlereng, perlu di perhatikan apakah ada tanah di sekitar perakaran yang tererosi. Penambahan tanah perlu di lakukan jika pangkal akar mulai terlihat.

4.4. Pemangkasan
Pemangkasan bertujuan untuk membentuk tajuk pohon dan menghilangkan cabang yang sakit, kering dan tidak produktif. Dari tunas-tunas awal yang tumbuh biarkan 3-4 tunas dengan jarak seragam yang kelak akan membentuk tajuk pohon. Pada pertumbuhan selanjutnya, setiap cabang memiliki 3-4 ranting atau kelipatannya. Bekas luka pangkasan di tutup dengan fungisida atau lilin untuk mencegah penyakit. Sebaiknya celupkan dulu gunting pangkas dengan alkohol. ranting yang sakit di bakar atau di kubur dalam tanah.

4.5. Pemupukan Susulan


Umur
(TH)
Dosis pupuk makro( gram / pohon)
Urea
TSP
KCL
1
80
170
170
2
160
325
250
3
250
500
325
4
325
170
425
5
400
210
500
6
500
250
600
7
600
300
700
8
700
325
780
9
780
390
850
10
850
450
900
> 10
Sebaiknya di lakukan analisis tanah
Dosis POC NASA pada awal tanam :
0 – 3
2 – 4 ttp / diencerkan secukupnya dan di siramkan pada sekitar pangkal batang setiap 4 – 5 bulan sekali
> 3
3 – 5 ttp / di encerkan secukupnya dan di siramkan pada sekitar pangkal batang setiap 3 – 4 bulan sekali

 Catatan: Akan lebih baik jika pemberian di selingi/ di tambah SUPERNASA 1 - 2 kali / tahun dosis satu botol untuk 200 pohon. Cara lihat pada tehnik penanaman ( poin 3.1.2.2 )
           
4.6. Penggunaan HORMONIK
HORMONIK dapat di berikan terutama setelah tanam berumur 2 tahun, atau di berikan sejak awal lebih bagus. Caranya melalui penyiraman atau penyemprotan bersama dengan POC NASA ( 3-5ttp POC NASA di tambah 1 ttp HORMONIK )

4.7. Pengiran dan Penyiraman 
Penairan jangan berlebihan. Pengairan di berikan minimal 1 kali dalam seminggu pada musim kemarau. Jika air kurang tersedia, tanah di sekitar tanaman digemburkan dan di beri muksa.

4.8. Penjarangan Buah
Pada saat pohon jeruk berbuah lebat, perlu di berikan penjarangan supaya pohon mampu mendukung pertumbuhan, bobot buah serta kuwalitas buah. Buah yang di buang meliputi: buah sakit, tidak terkena sinar matahari ( dalam kerimbunan daun ) dan kelebihan buah di dalam satu tangkai. Hilangkan buah di ujung kelompok buah dalam satu tangkai utamakan dan sisakan hanya 2-3 buah.

V. HAMA DAN PENYAKIT

5.1. Hama

  1. Kutu lomcat ( diaporina citri )                                                                                                       Bagian yang di serang : tangkai, kuncup daun, tunas, daun muda.                                               Gejala : tunas keriting, tanaman mati,                                                                                       pengendalian : menggunakan PESTONA atau Natural BVR. Penyemprotan di lakukan menjelang dan saat bertunas, buang bagian yang terserang.
  2. Kutu daun ( Toxoptera Citridus Aurantii, Aphis gossiypii)                                                             Bagian yang di serang: Tunas muda dan bunga                                                                         Gejala: daun menggulung dan membekas sampai daun dewasa.                                               Pengendalian: menggunakan PESTONA dan NATURAL BVR.
  3. Ular Peliang Daun ( Phillocnistis chitrella )                                                                               Bagian yang di serang: daun muda.                                                                                           Gejala: alur melingkar,transparan, dan keperakan, tunas atau daun muda mengkerut, menggulung dan rontok.                                                                                                     Pengendalian: semprotkan dengan PESTONA. Kemudian daun di petik dan di benamkan dalam tanah.
  4. Tungau( Tenuipalsus sp, Eriophyes sheldoni Thetranychus sp)                                                   Bagian yang di serang: tangkai daun dan buah.                                                                         Gejala: bercak keperak-perakan atau coklat pada buah dan bercak kuning atau coklat pada daun.                                                                                                                                               Pengendalian: semprot dengan PESTONA atau Natural BVR.
  5. Penggerak buah (Chitipestis sagittiferella)                                                                               Bagian yang di serang: buah                                                                                                 Gejala: lubang gerekanbuah keluar getah.                                                                                     Pengendalian: memetik buah yang terinfeksi, di semprot dengan PESTONA pada buah berumur 2-5minggu.
  6. Kutu penghisap daun ( Helopeltis antonii)                                                                               Bagian yang di serang: tunas,daun muda dan pentil.                                                                 Gejala: bercak coklat kehitaman dengan pusat berwarna lebih terang pada tunas dan buah muda.bercak di sertai keluarnya cairan buah yang menjadi nekrosis.                                     Pengendalian: semprot dengan PESTONA.
  7. Thrips ( Scirtotfrips citri)                                                                                                         Bagian yang di serang: tangkai dan daun muda.                                                                     Gejala: helai daun menebal, tepi daun menggulung ke atas, daun di ujung tunas menjadi hitam, kering dan gugur, bekas luka berwarna coklat keabu-abuan kadang di sertai nekrotis.       Pengendalian: menjaga agar tajuk, hindari menggunakan mulsa jerami. Kemudian gunakan PESTONA dan Natural BVR.
  8. Kutu dompolan ( Planococcus citri )                                                                                       Bagian yang di serang: tangkai buah                                                                                     Gejala: berkas berwarna kuning, mengering dan buah gugur.                                                       Pengendalian: gunakan PESTONA atau Natural BVR. Cegah datangnya semut sebai vektornya kutu.
  9. Lalat biah ( Dacus sp)                                                                                                             Bagian yang di serang : buah yang hampir masak.                                                               Gejala: lubang kecil di bagian tengah, buah gugur, belatung kecil di bagian dalam buah.           Penendalian: gunakan perangkap lalat buah.
5.2. Penyakit
  1. CVPD                                                                                                                                   Penyebab: Bacterim like organism dengan vektor kutu loncat Diaporina citri. Bagian yang di serang: silinder pusat ( phloem ) batang. Gejala: daun sempit, kecil, lancip, buah kecil,asam, biji rusak dan pangkal biah oranye.Pengendalian: ginakan bibit tanaman bebas CVPD. Lokasi kebun minimal 5 km dari kebun jeruk yang terserang CVPD. Gunakan PESTONA atau Natural BVR untuk mengendalikan vektor.
  2. Blendok                                                                                                                               Penyebab: jamur diplodia natalensis.Bagian yang di serang: batang atau cabang. Gejala: kulit ketiak cabang menghasilkan gom yang menarik perhatian kumbang, warna kayu jadi keabu-abuan, kulit kering dan mengelupas.Pengendalian: cabang terinfeksi. Bekas potongan di olesi POC NASA + HORMONIK+ NATURAL GLIO. POC NASA dan HORMONIK bukan berfungsi mengendalikan blendok, namun dapat meningkatkan daya tahan terhadap serangan penyakit. 
  3. Embun Tepung                                                                                                                         Penyebab: Jamur oidium tingi tanium.Bagian yang di serang: daun dan tangkai muda.       Gejala: tepung berwarna putih di daun dan tangkai muda.Pengendalian: Gunakan Natural GLIO pada awal tanam.
  4. Kudis                                                                                                                                               Penyebab: Jamur Spaceloma Fawcetti. Bagian yang di serang : daun, tangkai atau buah.             Gejala : bercak kecil jernih yang berubah menjadi gabus yang berwarna kuning atau orange. Pengendalian : pemangkasan teratur, gunakan Natural GLIO pada awal tanam.
  5. Busuk buah                                                                                                                           Penyebab : penicillium spp, phytophtora citriphora, Botriadiplodia theobromae. Bagian yang di serang : buah. Gejala : terdapat tepung-tepung padat berwarna hijau kebiruan pada permukaan kulit. Pengendalian: hindari kerusakan mekanis, gunakan Natural GLIO awal tanam
  6. Busuk akar dan pangkal batang                                                                                                 Penyebab : jamur Phairophthora nicotianae. Bagian yang di serang : akar, pangkal batang serta daun di bagian ujung.Gejala: tunas tidak segar,tanaman kering,Pengendalian: Pengolahan dan pengairan yang baik. sterilisasi tanah pada waktu penanaman, buat tinggi temperatur minimal 20cm dari permukaan tanah. gunakan Natural GLIO pada awal tanam.
  7. Buah gugur prematur                                                                                                               Penyebab: Jamur Fusarium sp, Alternatia sp. Bagian yang di serang: buah dan bunga.       Gejala : 2-4 minggu sebelum panen buah gugur, Pengendalian : gunakan Natural GLIO pada awal tanam.
  8. Jamur Upas                                                                                                                           Penyebab: Upasia salmonikolor.Bagian yang di serang : batang. Gejala : retakan melintang pada batang dan keluarnya gom, batang kering dan sulit di kelupas. Pengendalian : kulit yang terinfeksi di kelupas dan di olesi fungisida yang mengandung tembaga atau belerang, kemudian potong batang yang ternfeksi.
Catatan : Jika pengendalian hama dan penyakit menggunakan pestisida alami belum mengatasi dapat menggunakan pestisida kimia yang di anjurkan. Agar penyemprotan pestisida kimia lebih merata dan tidak mudah hilang oleh air hujan tambah perekat dan perata AERO 810 doses 1/2 tutup per trangki.

Buah di panen saat masih optimal saat umur 28-36 minggu, tergantung jenis dan varietasnya. Buah di petik menggunakan gunting pangkas.

Pemesanan Produk natural nusantar hubungi 

Budianto / rindra 

Pin Bbm : D1C26578
Sms/wa/telf : +85298598174 / 085232128980

Add facebook kami 
https://www.facebook.com/emi.liana.31586

web:
http://www.agenpocnasa.com/




Budidaya Bawang Merah Organik PT.Nasa

Budidaya Bawang Merah (alium cepa) di dadapkan pada kendala serangan hamadan penyakit,kekurangan unsut mikro dll. Yang menyebabkan produksi menurun PT.NARUTAL NUSANTARA berupaya meningkatkan produksi bawang merah secara kwantitas, kwalitas, dan kelestsrisn (3-K) sehingga petani dapat berkompetisi di era perdagangan bebas.

 Bawang Merah
Bawang-Merah
1. Syarat tumbuh
    Bawang merah dapat tumbuh pada tanah sawah atau tegalan, tekstur sedang sampai liat. Jenis             tanah Alluvial, Glei humus atau latosol.Ph 5,6 - 6,5 Ketinggian 0 - 400mdpl,kelembapan 50 -70%      suhu 25-30C.

2. Pengolahan Tanah
  •  Sebarkan pupuk kandang dosis 0,5 - 1 ton / 1000m
  •  Di luku lalu di garu ( biarkan sekitar 1minggu )
  •  Di buat bedengan dengan lebar 120 -180 cm.
  •  Di antara bedengan pertanaman di buat saluran air (canal ) dengan lebar 40 -50 cm dengan        kedalaman 50 cm.
  •  Apabila PH tanah kurang dari 5,6 di beri Dolomit dengan dosis 1,5 ton / ha di sebarkan di atas  bedengan dan di aduk rata dengan tranah lalu biarkan 2minggu.
  •  Untuk mencegah serangan penyakit layu taburkan GLIO 100gr (1 bungkus glio ) di campur      25 -50 kg pupuk kandang matang diamkan 1 minggu lalu taburkan di atas bedengan.
3. Pupuk Dasar
  •  Berikan pupuk : 2 -4 kg urea + 7 -15 kg ZA + 15 -25kg SP-36 merata di atas bedengan, aduk    rata dengan tanah.
  •  Jika di pakai pupuk majemuk NPK (15-15-15) dosis 20kg/ 1000m persegi. di campur dengan    tanah di bedengan.
  •  Siram dengan SUPER NASA yang telah di campur air, merata di atas bedengan, dengan dosis  1botol / 1000m persegi dengan cara : alternatif 1 : 1 botol supernasa di encerkan dalam 3 lt air ( jadi larutan induk ) Kemudian  setiap 50 lt air di beri 200 cc larutan induk tadi untuk menyiram bedengan. alternatif 2 : seriap 1 gembor (10 lt) beri 1 sendok peres makan Suoer Nasa untuk menyiram  5 -10 m bedengan
  • Biarkan 5-7 hari.
4. Pemilihan Bibit
    Ukuran umum bibit 3-4gr / umbi. telah di simpan 2-3 bulan, umbi masih dalam ikatan ( umbi               masih ada daunnya), bentuk umbi kompak ( tidak keropos ), kulit umbi tidak luka (tidak terkelupas     dan berkilau)


1 Jarak Tanam
>> Pada musim kemarau 15 x15cm varietas llocos, tadayung, atau bangkok
>> pada musim hujan 20 x 15cm , varietas teron

2. Cara Tanam
  •  Umbu bibit di rendam dulu dengan larutan NASA + air ( dosis 1ttp ? liter )
  •  Taburkan GLIO pada umbi-umbian yang talah di rendam nasa.
  •  simpan 2 hari sebelum tanam.
  •  pada saat tanan seluruh bagian umbi bibit yang talah siap tanam di benamkan kedalam              permukaan tanah.
  •  Untuk tiap lubang di tanam 1 umbi bibit

1. Pengmatan Hama
  • Waspada Hama Ulat Bawang ( spodopera exigea ), telur di letakkan pada pangkal dan ujung daun bawang merah secara berkelompok, maksimal 80butir. Telur di lapisi binang -benang seperti kapas. Kelompok telur yang di temulkan pada rumpunan tanaman hendaknya di ambil dan di musnakan . Pada tanaman bawang lebih sering terserang ulat grayak jenis Spodopera exigua dengan ciri terdapat garis hitam diperut / kalung hitam di leher, kendalikan dengan Virex.
  • Ulat tanah, Berwarna coklat hitam. bagian pucuk / titik tumbuh dan tangkai rebah karena di potong tangkainya. Kumpulkan ulat pada senja / malam hari. jaga kebersihan dari sisa-sisa tanaman atau rerumputan yang jadi sarangnya. Semprot dengan Pestona.
  • Layu fusarium. Daun bawang menguning, tanaman layu dengan cepat ( jawa : ngoler ). Tanaman yang terserang di cabut lalu di buang atau di bakar di tempat yang jauh. Prefentif kendalikan dengan Glio.
2. Penyiangan Dan Pembumbunan
  • Penyiangan pertama di lakukan pada umur 7 - 10 HST dan di lakukan secara mekanik untuk membuang gulma atau tumbuhan liar yang kemungkinan di jadikan inang hama ulat bawang.
  • Pada saat penyiangan di lakukan pengambilan telur ulat bawang. Tanah di sekitar tanaman di dangirdan di tutup tanah. bedengan yang rusak di rapikan kembali dengan cara mmperkuat tepi-tepi selokan dengan lumpur dari dasar saluran (melem)
3. Pemupukan Susulan
  • Dosis pemupukan tergantung pada jenis dan kondisi tanah setempat. Jika kelebihan Urea / ZA dapat mengakibatkan leher umbi tebal dan umbinya kecil-kecil. 
  • Pemupukan makro 2 kali ( dosis per 1000 m persegi )                                                                    - 2 minggu : (5 -9 kg urea) + (10 - 20 kg ZA) + (10 - 14 kg KCL)                                                - 4 minggu : ( 3- 7 kg urea) + ( 7 -10 kg ZA) + 12 -17  kg KCL).
  • Campur merata ketiga jenis pupuk, taburkan di sekitar rumpun atau garitan tanaman dan jangan sampai terkena tanaman supaya daun tidak terbakar.
  • Jika pakai pupuk majemuk NPK (15-15-15) dosis kurang lebih 20kg/ 1000 meter persegi di berukan pada umur 2 minggu.
4. Pengairan
  • Penyiraman dua kali , pagi dan sore hari. penyiangan pagi usahakan sepagi mungkin di saat daun bawang masih dalam keadaan basah untuk mengurangi serangan penyakit. Penyiraman sore hari di hentikan jika persentase tanaman tumbuh mencapai lebih 90 %.
  • Air salinitas tinggi kurang baik bagi pertumbuhan bawang.
  • Tinggi permukaan air pada saluran ( canal ) di pertahankan setinggi 20cm dari permukaan bedengan pertanaman.

1.  Pengmatan Hama Dan Penyakit.
  • Hama Ulat Bawang, S. exigua ( lihat di atas )
  • Trips,                                                                                                                                       mulai menyerang pada umur 30 hst karena kelembapan di sekitar tanaman relatif tinggi dengan suhu rata-rata di atas normal. Daun bawang yang terserang daunnya putih mengkilat. seperti perak. Serangan berat terjadi pada suhu udara di atas normal dengan kelembapan di atas 70%. Jika di temukan serangan, penyiraman di lakukan di siang hari, amati predator kumbang macan. Kendalikan dengan BVR atau PESTONA.
  • Penyakit Bercak Ungu Atau Trotol,                                                                                              di sebabkan oleh jamur Alternatia porii melalui umbi atau percikan air dari tanah. Terdapat bintik lingkaran konsentris berwarna ungu atau putih - kelabu di daun. tepi daun kuning dan mengering ujung-ujungnya. Serangan umbi sehabis panen mengakibatkan umbi busuk kecoklatan. Jika hujan rintik - rintik segera lakukan penyiraman. Prefentif taburkan GLIO.
  • Penyakit Antraknose Atau Otomatis                                                                                 penyebab jamur Coletotrikum gloesporides. Terbentuk bercak putih pada daun dan lekukan, menyebabkan patahnya daun secara serentak (otomatis). Tanaman yang sudah terserang di cabut dan di musnahkan, Prefentif taburkan GLIO.
  • Penyakit oleh firus.                                                                                                               Pertumbuhan kerdil , daun menguning, melengkung ke segala arah, terkulai serta anaknya sedikit. Pergunakan bibit bebas virus dan pergiliran tanaman selain golongan bawang-bawangan
  • Busuk umbi oleh bakteri                                                                                                                 Umbi jadi busik dan berbau. Biasa menyerang setelah di panen. Usahakan tempat yang kering.
  • Busuk umbi Atau Leher Batang Oleh Jamur                                                                                   Bagian yang terserang jadi lunak, melekuk dan berwarna kelabu. Jaga tanah agar tidak terlalu becek (atur drainase). Prefentif taburkan Glio. 
          Untuk mencegah hama dan penyakit usahakan pergiliran tanaman dengan jenis tanaman lain             (bukan golongan bawang-bawangan). Pestisida kimia sebagai alternatif terakir untuk                          mengatasi serangan hama dan penyakut.

2. Pengolahan Tanaman.
  • Penyiangan ke dua pada umur 30 -35 hst. di dangir, di bumbun, dan bedengan yang rusak di perbaiki.                                                                                                                             Semprotkan POC NASA dengan dosis 4 - 5 ttp / tangki setiap 7 -10 hari sekli. Mulai 7 hari setelah tanam sampai umur 50-55 hari. Mulai hari ke 35 penyemprotan di tambah HORMONIK dengan dosis 1-2 ttp/ tangki. ( campur dengan NASA).
  • Pengairan, penyiraman 1 x per hari pada pagi hari, jika ada serangan trips dan hujan rintik-rintik penyiraman di lakukan siang hari.

     Pengamatan HPT sama seperti fase Vegetatif. Perlu di perhatikan pengairannya. Butuh air cukup        dimusim kemarau. perlu di lakukan penyiraman sehari dua kali yaitu pagi dan sore hari.


     Fase ini tidak begitu banyak air. Penyiraman hanya di lakukan sehari sekali yaitu sore hari.


     1.Panen
  • 60-90% daun telah rebah, dataran rendah panen pada umur 55-70 hari, dataran tinggi umur 70-90 hari.Panen dilakukan pada pagi hari yang cerah dan tanah tidak becek.
  • Pemanenan dengan pencabutan batang dan daun-daunnya. Selanjutnya 5-10 rumpun di ikat menjadi satu ikatan ( dipocong).
     2. Paska Panen
  • Penjemuran dengan alas anyaman bambu (gedek).
  • Penjemuran pertama selama 5-7 hari dengan bagian daun menghadap ke atas, tujuannya mengeringkan daun. Penjemuran kedua selama 2-3 hari dengan umbi mengarah ke atas, tujuannya untuk mengeringkan bagian umbi dari sisa kotoran atau kulit terkelupas dan tanah yang terbawa dari lapangan. Kadar air 80-85% baru di simpan di gudang.
  • Penyimpanan, Ikatan bawang merah di gantungkan pada rak-rak bambu. Aerasi diatur dengan baik, suhu gudang 26-29C kelembapan 70-80% sanitasi gudang
Pemesanan Produk natural nusantar hubungi 

Budianto / rindra 

Pin Bbm : D1FFBD9D
Sms/wa/telf : +85298598174 / 085232128980

Add facebook kami 
https://www.facebook.com/emi.liana.31586

web:
http://www.agenpocnasa.com/




Budidaya Panili Cepet Kaya

PENDAHULUAAN
  1. Tanaman panili atau si emas hijau merupakan komoditi yang melakukan. Namun tak semua panili berharga.“emas“,hanya kwalitas terbaik yang di berikan harga istimewa. PT. Natural Nusantara berupaya meningkatkan produksi panila secara Kwantitas,Kwalitas, danKelestarian(aspek K-3).
SARAT PERTUMBUHAN

Panila dapat hidup di iklim tropis, curah hujan 1000-3000mm/tahun, cahaya matahari 30%-50%, suhu udara optimal 20x-25C. Kelembapan udara sekitar 60%-80%,ketinggian tempat 300-800m dpt. Tanah gembur, ringan yaitu tipe tanah lempung berpasir. ( sandy loam ) dan lempung berpasir kerikil ( grafely sandy loam ), mudah menyerap air Ph tanah 5,7-7.

PEMBIBITAN

1. Seleksi Bibit

Jenis panila bernilai ekonomi yaitu Vanilla Planivola Andrews, Vanilla Tahitensis JW. Moore , Vanilla Pompana.
Sarat bibit generatif : tulen, punya sifat yang hampir sama dengan induknya, murni, biji tidak tercampur dengan yang berkuwalitas jelek, biji dalam kondisi segar dan sehat. Bibit vegetatif : tanaman induk sehat dan cukup umur. Sudah mengeluarkan sulur dahan yang kuat, tanaman induk belum atau jangan sampai berbuah.

2. Penyiapan bibit
  • Bibit genertif berasal dari biji yang unggul.
  • Biji vegetatif dengan stek, mempercepat perakaran stek dengan di rendam Hormonik (1-2 cc /liter) kemudian dibiarkan agak layu baru di tanam dan di siram Poc Nasa    (2-3ttp) + Hormonik ( 1ttp ) per 10liter air.
  • Kultur jaringan.
3. Tehnik Penyemaian Benih.
Bibit di semai dalam tanah berpasir supaya akar mudah tumbuh. Tempat penyemaian harus teduh.
4. Pemeliharaan Pembibitan atau Penyemaian 
Penyiraman setiap hari, tidak boleh terlalu basah. Bibit yang jelek di singkirkan. Seminggu 1 kali semprot dengan Poc Nasa (2-3ttp) Hormonik ( 1ttp ) per tangki 14-17liter).

4. Pemindahan Bibit.
Pemindahan bibit ke lapangan tergantung asal bibit, yaitu bibit stek sekitar umur 1-2 bulan,  bibit biji waktunya lama.

  • Pengolahan lahan di kerjakan pada pertengahan musim kemarau supaya pohon pelindung dapat di tanam, cek kondisi tanah.
  • Bersihkan lahan dari gulma dan bajak.
  • Buat jalur bedengan, lebar 80-120cm dan lebar parit 30-50cm.
  • Lakukan pengapuran bila kondisi tanah terlalu asam.
  • Penanaman di tengah bedengan,pola tanam monokultur.
  • Buat lubang tanam dekat tanaman penegak berukuran panjang, lebar dan dalam antara 20 x 25 x 10 cm, 25 × 20 × 12 cm dan 30 × 25 × 15 cm.
  • Tanam stek dengan cara memasukkan 3 ruas seluruhnya kedalam lubang secara  mendatar agar akar tumbuh cepat dan sempurna.
  • Tutup dengan tanah galian yang di campur dengan pupuk kandang.
  • Stek bibit bagian atas yang tidak terbenam dalam tanahdiikat pada pohon panjatan dengan ikatan longgar.
  • Waktu tanam stk bibit yang baik pada musim hujan.
  • Sedangkan stek yang akan di tanam sebaiknya di biarkan / di layukan terlebih dahuluselama 4-7 hari dan pangkal stek bibit di rendam dalam Poc Nasa / Hormonik ( 1-2cc/liter) + Natural Glio untuk menghindari pembusukan.

1. Penyulaman
Lakukan pengecekan setelah berumur 2-3 minggu setelah tanam.apabila ada setek tumbuh kurang baik , segara di sulam.

2. Penyiangan Dan Pembubunan
Penyiangan di lakukun 1minggu 1 kali sesudah penanaman sampai pertumbuhan panili tidak kerdil dan terlambat. Pembubunan bersama dengan penyiangan untuk menjaga bedengan agar terlihat rapi dan tanah tetap gembur agar air mudah terserap.

3. Perempelan
  • Perempelan bentuk, memotong 15cm dari tanamanyang di lengkungkan dan sisakan 3 cabang terbaik untuk di pelihara agar terbentuk kerangka tanaman kuat dan seimbang.
  • Perempelan produksi, memotong pucuk sepanjang 10-15 cm menjelang musim berbunga dan saat berbuah untuk merangsang pertumbuhan generatif terutama  pertumbuhan bunga dan buah.
  • Perempelan peremajaan, memotong cabang-cabang yang sudah pernah berbuah dan cabang-cabang yang sakit.
4. Pemupukan
Tebar pupuk makro di sekitar pohon dan timbun dengan tanah karena sistem perakaran panila cukup dangkal. Kebutuhan pupuk makro per ha per tahun adalah Urea 8kg, TSP 4kg, KCL 14 kg, Ca Co3 5-10kg, Mg SO4  H2O 2,5-5kg /ha/tahun dan pupuk kandang 10-20 kg/pohon / tahun. Pemupukan di berikan setahun sekali. Akan lebih baik jika di kocor dengan Super Nasa dosis ± 0,5 sdm / 5 lt air per pohon setiap 3bulan sekali dan penyemprotan Poc Nasa dosis 4-5 tutup / tangki setiap 2-4 minggu sekali atau Poc Nasa (3-4 ttp )  + Hormonik (1 ttp ) / tangki setiap 2-4 minggu sekali.

5. Pengairan Dan Penyiraman
Tanaman panili tidak tahan akan kekeringan sehingga pada musim kemarau perlu di siram secukupnya untuk merangsang pertumbuhan tanaman,perkembangan bunga serta buah.

6. Pemberian Mulsa Dan Pendangiran
Pemberian mulsa dapat di lakukan bersama dengan penyiangan dan pendangiran. Bahan mulsa dari hasil pemangkasan pohon pelindung, tetapi bisa juga serbuk gergaji yang di letakkan di atas permukaan tanah dekat pohon panili.

7. Perambatan
  • Sistem pagar sulur-sulur, tanaman panili dibiarkan menjalar pada pagar yang di pasang secara horisontal. Pagar tempat menjalarnya panili dalam dibuat dari bambu yang diikatkan pada pohon yang satu dengan pohon yang lain.
  • Sistem perampalan penumjang tunggal, tanaman panili dirambakan lurus keatas pada naungannya.
8. Pemangkasan Pohon Pelindung
Pohon pelindung dapat di gunakan Glirisidia maculate, lamtoro dan dadap. Pemangkasan cabang di lakukan Untuk mempertahankan agar tetap teduh, mempermudah sistem sirkulasi dan pengatur intensitas sinar matahari.

9. Pembungan Dan Penyerbukan
Panili berbunga setelah berumur 1,5-3 th, bunga yang muncul barupa dompolan dan akan mekar satu bunga secara bergantian. Mekarnya bunga hanya berlangsung 12jam, yaitu mulai pukul 24:00 sampai menjelang tengah hari, sesudah itu bunga mulai layu dan mati. Oleh karena itu penyerbukan bunga di lakukan sekitar pukul 08:00 sampai 10:00. Penyerbukan buatan pada prinsipnya adalah mengangkat / memotong bibir yang membatasi kepala sari ditekan ke kepala putik, kemudian benang sari  ditekan ke kepala putik untuk di lakukan penyerbukan. Seminggu setelah penyerbukan semprot dengan dosis Poc Nasa (3-4ttp ) dan Hormonik (1ttp ) per tangki setiap 2-3 minggu sekali.

A. Hama

  1. Bekicot >> Menyerang dan merusak batang, bunga dan buah. Aktifitasnya di lakukan pada malam hari. Pengendalian : secara manual dengan mengambil dan mengumpulkan bekicot satu persatu kemudian di bakar sekaligus dalam satu lubang.
  2. Belalang Pedang >> Merusak / memakan daun muda dan batang panili. Pengendalian : menyemprotkan Pestona atau Natural BVR.
  3. Penggerak Batang >> larva hama ini merusak / menggerek batang  tanaman panili yang menyebabkan tanaman panili lambat laun layu dan mati. Pengendalian penyemprotan Pestona.
  4. Ulat Bulu Jambul Dan Ulat Geni >> Merusak bagian pucuk , daun , batang , dan bunga. Pengendalian : Penyemprotan Pestona.
B. Penyakit



  1. Busuk Akar >> Gejala : Akar hitam, tanaman menjadi keciklat-coklatan dan akirnya mati. Biasanya terjadi pada saat produksi tertinggi pertamakali tercapai. Pengendalian :menjaga kesuburan tanah dengan pemupukan, pemberian kapur secukupnya, dan mengatur kelembapan, pencegahan di awal dengan Natural Glio.
  2. Busuk batang >> penyebab : jamur Fusarium batatatis. Gejala: pada batang terjadi bercak-bercak berwarna hitam yang akan meluas dan melingkar dengan cepat. Batang yang terserang akan keriput, berwarna coklat dan akirnya kering. Pengendalian : mengurangi kelembapan dan drainasi yang baik, saat stekakan di tanam di celup dalam Poc Nasa + Natural Glio.
  3. Busuk Buah >> Di temukan pada panili muda. Gejala : muncul bila menyerang pangkal buah muda sehingga banyak buah yang berguguran dan bila menyerang tangh buah akan hitam, kering dan selanjutnya mati. Pengendalian : gunakan bibit bebas busuk pangkal batang, penyemprotan Natural GLIO + gula pasir dosis 1-2 sendok teh per 10 liter air.
  4. Busuk Pangkal Batang >>  penyebab : Jamur Sclerotium Sp. Gejala: pangkal batang tampak berwarna coklat dan kebasah-basahan, bagian tanaman yang di serang dan tanah sekitar terdapat misellium jamur berwarna putih seperti bulu dengan banyak Sclerotium warna coklat. Pengendalian : gunakan bibit bebas busuk pangkal batang, penyemprotan Natural GLIO + gula pasir.
  5. Bercak Coklat Pada Buah >> Penyebab : oleh cendawa Phitophthora sp. Dan menyerang buah panili yang hampir masak. Gejala : bercak-bercak coklat tua dan akhirnya busuk. Pengendalian (1) segera petik.buah terserang kemudian membakarnya (2) menyemprot dengan Natural GLIO dosis 1-2sendok / 10 liter air.
  6. Bercak coklat pada batang >> Penyebab: cendawa Nectia vanilla. Gejala : batang tampak bercak coklat yang lama kelamaan menghitam dan melingkar ruas dan mati. Pengendalian : potong dan bakar batang yang terserang.
  7. Antaknosa>> penyebab : Jamur Chalospora vanillae, Mass. Gejala : batang, daun , buah berwarna coklat muda kekuningan tampak licin dan terlihat jelas bagian terserang atau tidak. Pengendalian : potong dan bakar bagian terserang, atur kelembapan dan drainasi.
  8. Karat Merah >> Penyebab : Ganggang Cephaleurus Heningsii,Schm. Gejala : bercak pada daun dan terus meluas hingga daun kering selanjudnya mati. Pengendalian : singkirkan bagian yang terserang dan atutr kelembapan kebun dengan pemangkasan pohon pelindung.
  9. Penyakut pasca panen >> Penyakit yang menyerang panili setelah di panen : jamur Aspergilus, Penicillium, Rhizopus, sp dan Sclerotium, sp. Pengemdalian : penanganan pasca panen yang baik.
Catatan : jika pengendalian hama dan penyakit dengan pestisida alami belum mengatasi , dapat gunakan pestisida kimia yang di anjurkan. Agar penyemprotan pestisida kimia lebih merata dan tidak mudah hilang oleh air hujan tambahkan perekat dan perata AERO 810 dosis 1/2 ttp per tangki.

  • Pemetikan pada umur 240 hari (8 bulan) akan menghasilkan panili kering dengan kadar vanillin yang tinggi, kadar abu terendah, rendaman tertinggi dan kadar air yang aman.
  • Ciri-ciri panili siap di panen yaitu warna berubah dari hijau tua mengkilap menjadi hijau muda suramdengan garis-garis kecil warna kuning yang lambat laun melebar sampai ujung buah.
  • Musim pamen antara bulan Mei sampai Juli, sekitar 2-3 bulan.
  • Cara panen yang terbaik adalah memetik satu persatu buah masak tanpa mengganggu buah lain dalam satu tandan yang masih menah untuk menjaga mutu panili.
  • Buah di kumpulkan dalam keranjang bambu dan di jaga agar buah tidak terluka atau cacat dan sortir berdasarkan ukuran, bentuk, tingkat kemasakan dan buah yang cacat > 20 cm.
  • Lakukan pelayuan untuk menghentikan proses respirasi yang terjadi dalam buah, mematikan sel-sel buah panila tanpa mengurangi aktifitas dan kadar enzim dalam buah.
  • Proses pelayuan dengan menggunakan alat perebus yang di isi air 3/4 bagian dengan suhu antara 65-95°C.
  • Lakukan pemeraman dalam kotak kusus yang lengkap dengan turup dan karung gonisebagai alasnya, untuk pembentukan aroma selama ± 48 jam. 
  • Lakukan pengeringan dengan cara di jemur di bawah sinar matahari , di oven dan di angin - angin kan untuk mengurangi kadar air hingga 25-30%.
  • Tempstkan buah panili kering dalam kotak yang dalamnya telah di lapisikertas koran atau karumg plastik tipis dan simpan pada suhu kamar , siap di kirim dan di jual.
Pemesanan Produk natural nusantar hubungi 

Budianto / rindra 

Pin Bbm : D1C26578
Sms/wa/telf : +85298598174 / 085232128980

Add facebook kami 
https://www.facebook.com/emi.liana.31586

web:
http://www.agenpocnasa.com/

Flag Counter