DISTRIBUTOR RESMI PT NATURAL NUSANTARA N-393316 MELAYANI PENDAFTARAN BARU DISTRIBUTOR DAN MELAYANI PEMBELIAN PRODUK NASA UNTUK SELURUH INDONESIA DAN LUAR NEGERI.HUBUNGI BBM KAMI D1FFBD9D /085232128980 /+ 62 855 7484 4543 / +85298598174

SYARAT PERTUMBUHAN TANAMAN KARET ORGANIK

Di wialayah nusantara yang cocok untuk pertumbuhan tanaman karet adalah daerah daerah indonesia bagian barat, yaitu sumatra, jawa dan kalimantan, karena di sana memiliki iklim yang lebih basah, yakni zona antara 150 LS dan 150 LU. Bila karet ditanam di luar jona tersebut, pertumbuhannya agak lambat, sehingga produksi lateks atau getah karet yang diharapkan akan terjadi perlambatan waktu. Untuk memperoleh pertumbuhan dan perkembangan tanaman karet yang optimal serta menghasilkan lateks yang optimal pula, pembudidaya harus memperhatikan persyaratan lingkungan tempat tumbuhnya (agroklimat).
SYARAT PERTUMBUHAN TANAMAN KARET ORGANIK

IKLIM YANG COCOK UNTUK TANAMAN KARET

Daerah yang cocok untuk tanaman karet adalah pada zona 150 LS dan 150 LU (batas astronomi bumi). Diluar zona itu pertumbuhan tanaman karet agak terhambat, sehingga panen perdana lateks juga ikut terlambat. Tanaman karet memerlukan curah hujan optimal antara 2500 mm hingga 4000 mm/tahun, jumlah hari hujan berkisar antar 100 sampai dengan 150 setiap tahunnya. akan tetapi, tidak semua wilayah yang memiliki jumlah hari hujan di kisaran tersebut cocok untuk pertumbuhan karet. Apabila disuatu wilayah sering mengalami hujan pada waktu pagi hari, maka produksi lateks akan dipastikan berkurang.

Faktor angin akan memengaruhi pertumbuhan tanaman karet. Angin yang terlampau kencang dapat merusak tajuk tanaman. Kejadian ini dapat mengakibatkan cabang dan ranting tanaman karet dapat patah sehingga terjadi bukaan kanopi. Di daerah yang sering dilanda angin kencang dianjurkan untuk menanami pohon penahan angin di sekeliling kebun. Dampak lainnya, angin menciptakan kelembaban udara disekitar tempat tumbuh tanaman menipis. Kelembaban yang rendah akan memperlemah tekanan turgor tanaman. Tekanan turgor yang lemah ini akan berpengaruh terhadap proses keluarnya lateks pada waktu penyadapan. Secara kasat mata memang seolah-olah tidak berpengaruh nyata terhadap tanaman, tetapi data-data jumlah produksi getah yang terekam dari waktu ke waktu menunjukan adanya penurunan produksi akibat faktor angin.

Faktor iklim makro seperti temperatur udara perlu diperhatikan juga. untuk tumbuh kembang tanaman karet secara optimal, tanaman karet membutuhkan temperatur udara berkisar di angka 24-28 derajat celcius. Temperatur udara yang terlalu panas mempercepat penguapan jaingan tanaman. Hal ini dapat mengganggu tumbuh kembang tanaman. Proses fotosintesa akan terhambat. Wilayah daratan rendah tropis seperti di sumatra, kalimantan dan jawa memiliki temperatur udara yang cocok untuk pertumbuhan tanaman karet secara optimal.

Tanaman karet memerlukan paparan sinar matahari yang cukup lama sekitar 5-7 jam setiap hari. Tanaman karet membutuhkan sinar matahari dalam waktu yang lama untuk kegiatan fotosintesa agar berlangsung secara optimal. Karbohidrat yang terbentuk dari proses fotosintesis diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan jaringan tanaman.
SYARAT PERTUMBUHAN TANAMAN KARET ORGANIK

JENIS TANAH TANAMAN KARET

Pada umumnya, lahan kering menjadi patokan para petani untuk bertanam karet, karena tanaman karet memang menghendaki lahan dengan sifat fisika tanah seperti ini untuk tumbuh kembangnya. Para petani juga paham, bahwa sifat fisik tanah lebih sulit dimanipulasi daripada sifat kimia tanah. Petani lebih mudah membuat perlakuan manipulasi tanah secara kimiawi agar supaya sesuai dengan persyaratan tumbuh kembang tanaman karet.

Pada dasarnya, tanaman karet tidak menuntut tinggi dalam hal jenis tanah yang dikehendakinya. Tanaman karet dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah. Tanaman karet dapat tumbuh pada jenis tanah vulkanis muda hingga tua, bahkan karet dapat beradaptasi pada jenis tanah dengan keasaman tinggi, seperti lahan gambut. Tanaman karet mampu menoleransi jenis tanah gambut yang dengan kedalaman 2 meter sebagai tempat tumbuhnya.

Tanaman karet masih dapat tumbuh pada jenis tanah yang memiliki derajat keasaman di angka pH 3,0 dan pH 8,0. tingkat toleransi yang tinggi ini membuat tanaman karet mudah tumbuh dilahan kritis dan inferior.

Sifat-sifat yang dikehendaki oleh tanaman karet agar pertumbuhannya optimal, antara lain solum tanah berkedalaman sampai 100  cm, tidak mengandung batu batuan dan lapisan cadas, aerase dan drainase cukup, tekstur tanah remah, porous dan mampu menahan air, komposisi tanah terdiri dari 35% liat dan 30% pasir. Apabila tanah bergambut, kedalaman tidak lebih dari 20 cm. kandungan unsur hara makro seperti NPK tersedia cukup dan tidak kekurangan unsur hara mikro. Derajat keasaman tanah berada di kisaran pH 4,5-pH 6,5. Topografi lahan memiliki kemiringan tanah <16%. Batas permukiman air tanah <100 cm. Lahan sebaiknya tidak ada lapisan hardpan atau lapisan batuan keras (kalaupun ada lebih dari 2 m dari permukaan tanah).

KETINGGIAN TEMPAT

Tanaman karet akan tumbuh optimal pada daerah daratan rendah yang berketinggian 200 m dari permukaan laut. Daerah yang berketinggian lebih dari 600 m dari permukaan laut tidak cocok untuk tumbuh kembang tanaman karet tujuan komersial. Pengaruh ketinggian tempat tumbuh terhadap tanaman karet, yakni pada umur sadap perdana. Semakin tinggi suatu tempat maka umur sadapan perdana tanaman karet semakin lama.

Pengaruh ketinggian tempat dengan umur sadap perdana tanaman karet lihat pada tabel di bawah..!

KETINGGIAN TEMPAT
( M DPL )
UMUR SADAP PERDANA
( TAHUN )
0 – 200
200 – 400
400 – 600
600 – 800
800 - 1000
5 – 6
7
7,5
8,6
10,2


0 comments:

Post a Comment

Flag Counter